Tuesday, October 14, 2008

KA Kelas Ekonomi

Berikut ini adalah beberapa profil mengenai kereta api untuk kelas ekonomi :


BENGAWAN

Kereta api Bengawan merupakan kereta api kelas ekonomi yang melayani pemerjalanan antara Jakarta – Solo. Kereta ini diberangkatkan dari stasiun Tanah Abang pada malam hari selepas magrib dengan tujuan stasiun Solo Jebres. Yang menarik dari KA Bengawan ini adalah pada saat tiba di stasiun Purwosari, maka penumpang yang mau melanjutkan perjalanan menuju Wonogiri diperkenankan untuk turun disini dan dapat dilanjutkan dengan mengganti kereta yang sudah dipersiapkan sebelumnya, yaitu KA Feeder Wonogiri. Dan KA Bengawan pun kembali melanjutkan perjalannya menuju stasiun Solo Jebres.

Begitu juga sebaliknya, KA Fedeer dari Wonogiri akan kembali membawa penumpangnya yang akan menuju ke Jakarta hingga di stasiun Purwosari. Begitu KA Bengawan tiba dari Solo, maka ikutlah para penumpang tersebut ke dalam rangkaian KA Bengawan.

BRANTAS

Kereta api Brantas adalah kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api dengan koridor Jakarta – Kediri yang merupakan kelas ekonomi, dimana pemberangkatan awal dari Jakarta pada sore hari terdapat pada stasiun Tanah Abang. Adapun tempat stasiun yang disinggahinya adalah Cirebon Prujakan, Tegal, Pekalongan, Semarang Poncol, Gundih, Solo Jebres, Sragen, Madiun, Nganjuk, Kertosono hingga Kediri.

FEEDER PURWOREJO

Kereta Feeder Purworejo adalah satu-satunya pemakai jalur antara Stasiun Kutoarjo hingga Stasiun Purworejo. Setiap harinya kereta ini hanya membawa 2 kereta dan kadang kala hanya 1. Hal ini dikarenakn jumlah penumpang yang relatif sedikit.

KA Feeder ini diberangkatkan dari stasiun Kutoarjo pada waktu pagi dan sore hari. Di saat menjelang Subuh, rangkaian ini telah siap di stasiun Kutoarjo pada jalur 1 dengan menggunakan lokomotif BB300. Saat KA Sawunggalih tiba dari Jakarta, barulah KA Fedeer ini berangkat sambil membawa sebagian penumpang KA Sawunggalih menuju stasiun Purworejo. Kemudian dari Purworejo menjemput penumpang yang akan berangkat ke stasiun Kutoarjo, untuk kemudian dilanjutkan dengan menggunakan KA Sawunggalih Pagi, ataupun KA Ekonomi Kutojaya Selatan. Begitu pula sebaliknya pada sore harinya, dimana KA Fedeer ini akan menjemput penumpang di purworejo yang akan menuju kutoarjo yang mau melanjutkan perjalanan dengan KA Sawunggalih Malam, ataupun KA Ekonomi Kutojaya Selatan.

FEEDER WONOGIRI

Kereta api Bengawan Wonogiri sering disebut “kereta Feeder”. Kereta Feeder adalah satu-satunya pemakai jalur antara Stasiun Purwosari hingga Stasiun Wonogiri. Setiap harinya kereta ini hanya membawa 2 gerbong, kadang kala hanya 1. karena jumlah penumpang yang sangat minim. Jalur kereta api Solo-Wonogiri melintasi jalan protokol Jl. Slamet Riyadi, Solo. Setiap hari kereta ini melayani penumpang yang berangkat dari Stasiun Purwosari. Jam keberangkatan kereta ini tidak tetap karena harus menunggu kereta api Ekonomi Bengawan dari Jakarta. Biasanya kereta Feeder berangkat dari Stasiun Purwosari antara pukul 08.00-09.30. Laju kecepatan kereta ini juga dibatasi.

Ketika berada di dalam kota antara Stasiun Purwosari sampai Stasiun Solo Kota batas maksimum adalah 20 km/jam. Ketika sudah keluar dari Stasiun Solo Kota kecepatan mulai dinaikkan, tetapi kecepatan kereta ini tidak bisa diharapkan sampai 60 km/jam karena rel yang digunakan bukan rel jenis 40 (yang digunakan di jalur Jakarta-Surabaya. Kereta feeder ini sering kecelakaan. Banyak penyebab kecelakaan ini karena kurangnya disiplin lalu lintas.

Banyak kendaraan yang meremehkan kereta ini yang berakhir dengan tabrakan. Pada tahun 2006 terjadi 2 kali kecelakaan kereta. Pertama terjadi di dekat Solo Grand Mall. Sebuah mobil ingin mendahului kereta ini yang sedang berjalan, kemudian yang kedua di dekat Polwil Surakarta. Kereta Feeder berhenti di Stasiun Purwosari, Stasiun Solo Kota, Stasiun Sukoharjo, Stasiun Pasar Nguter-Sukoharjo, dan Stasiun Wonogiri

ARGO PEUYEM

Kereta api jalur Ciroyom-Cianjur-Lampegan adalah rangkaian kereta api ekonomi 2 gerbong yang ditarik oleh sebuah lokomotif berjenis BB301. Warga sekitar biasa menyebutnya dengan Argo Peuyem.

Kereta ekonomi ini berangkat dari Stasiun Kereta Api Ciroyom Bandung setiap hari menuju Cianjur sampai Lampegan dengan rute 2x sehari. Pagi hari pada pukul 7.50, dan sore hari pukul 17.30 WIB. Melintasi jalur yang sebelumnya dipergunakan oleh Kereta Api Jurusan Andir (Bandung) - Sukabumi, kereta ini melewati beberapa stasiun kecil, dan waktu tempuh hingga 3 jam. Sebelumnya, jalur ini merupakan jalur yang menghubungkan Kota Bandung dengan Kota Sukabumi, namun karena terowongan Lampegan yang berada diantara Cianjur dan Sukabumi runtuh pada 8 Februari 2001, maka jalur Bandung-Sukabumi pun ditutup. Meskipun saat ini Terowongan Lampegan sudah selesai direnovasi dan siap untuk dipakai, namun tidak ada kejelasan apakah Jalur Bandung-Sukabumi akan dihidupkan kembali. Bahkan, yang lebih menyedihkan, sejak April 2006, Stasiun Sukabumi "mati suri", karena KRD yang menghubungkan Sukabumi-Bogor tidak dioperasikan kembali.

Kereta Api ini melewati beberapa stasiun kecil, diantaranya Padalarang, Cimahi, Cianjur, Tagog Apu, Cipatat, Cipeuyeum, Cilaku, Sindang Resmi, Gunung Manik dan Lampegan.
Pemandangan selama perjalanan yang sangat indah, antara Cianjur hingga Lampegan, sebetulnya berpotensi menjadikan jalur ini menjadi jalur wisata. Hanya saja, gerbong ekonomi yang dipakai sudah sangat tidak layak, selain sudah tua, kondisi gerbongnya sangat menyedihkan. Kotor, bau, dan berbagai hal lainnya yang tidak membuat nyaman ada pada gerbong-gerbong ini.
Harga karcis bervariasi tergantung tujuan akhir mulai dari Rp 1.500,- sampai Rp 2.500,-. Cukup murah, jika dibandingkan dengan ongkos yang harus dikeluarkan jika kita memakai angkutan kota/bis dari Bandung menuju Cianjur yang bisa mencapai Rp 15.000,-

GAYA BARU MALAM

Kereta api Gaya Baru Malam adalah merupakan salah satu legendaris dari kereta ekonomi di era tahun 70-an, dimana KA ini melayani koridor Jakarta – Surabaya. Saat ini KA Gaya Baru Malam berangkat dari stasiun Jakarta Kota pada siang hari sekitar pukul 12.00, dan berhenti utk untuk mengangkut penumpang di stasiun Pasar Senen, Jatinegara hingga Bekasi.

Dahulu KA ini terbagi dua macam yaitu Gayabarumalam Utara relasi Pasar Senen – Surabaya Turi, dan Gayabarumalam Pasar Senen – Surabaya Gubeng. Dan dulu yang menarik rangkaian ini adalah BB301. Namun seiring dengan berajalannya KA Gayabarumalam Utara pun akhirnya dihapus. Dan sampai ini hanya tinggal KA Gayabarumalam Selatan yang tetap setia mengantar penumpang menuju Surabaya, dengan melewati Cirebon, Purwokerto, Kroya, Kutoarjo, Lempuyangan, Solo Jebres, Madiun, Kertosono, Jombang, Wonokromo, Gubeng, hingga berakhir di stasiun Surabaya Kota (Semut).

KAHURIPAN

Kereta api Kahuripan adalah salah satu rangkaian kereta api kelas ekonomi yang melayani rute Padalarang – Kediri. Berangkat dari stasiun Padalarang pada malam hari, dan akan tiba di stasiun Kediri pada siang keesokan harinya. Jalur yang yang dilintasinya adalah sepanjang sisi selatan pulau Jawa, dan di Kertosono yang merupakan jalur cabang akan berpisah menuju ke Kediri.


KERTAJAYA

Rangkaian kereta api Kertajaya adalah rangkaian kereta kelas ekonomi unggulan dengan relasi Jakarta (Pasar Senen) – Surabaya (Pasar Turi). KA Kertajaya ini sepanjang perjalanannya adalah melintasi jalur utara pulau jawa. Berangkat dari stasiun Pasar Senen di sore hari, dan menjelang pagi sudah masuk ke kota Surabaya. Perjalanan yang relatif cepat untuk KA kelas ekonomi ini.

Stasiun yang disinggahinya antara lain: Cirebon Prujakan, Tegal, Pekalongan, Semarang Poncol, Cepu, Bojonegoro, Babat, Lamongan hingga Surabaya Pasar Turi.

KUTOJAYA SELATAN

KA Kutojaya Selatan adalah kereta api kelas ekonomi yang melayani koridor Bandung – Kutoarjo. Berangkat pada pagi hari dari stasiun Kutoarjo sampai di stasiun Kiara Condong sore harinya. Kemudian pada malam harinya rangkaian tersebut langsung diberangkatkan kembali dari Kiara Condong, Bandung menuju Kutoarjo.


KUTOJAYA UTARA

KA Kutojaya Utara adalah kereta api kelas ekonomi yang melayani koridor Jakarta – Kutoarjo. Berangkat pada pagi hari dari stasiun Tanah Abang (melewati Manggarai dan Jatinegara) sampai di stasiun Kutoarjo sore harinya. Kemudian pada malam harinya rangkaian tersebut langsung diberangkatkan kembali menuju Tanah Abang, Jakarta.

LOGAWA

Logawa adalah salah satu rangkaian kereta api kelas ekonomi unggulan yang melayani rute Jember-Purwokerto yang kemudian diteruskan hingga ke Cilacap dengan bantuan lokomotif Feeder.

Stasiun pemberhentian kereta api ini antara lain Probolinggo, Pasuruan, Bangil, Sidoarjo, Wonokromo, Surabaya Gubeng, Surabaya Kota, diteruskan ke Mojokerto, Jombang, Kertosono, Nganjuk, Madiun, Sragen, Solo Jebres, Klaten, Lempuyangan, Wates, Kutoarjo, Kebumen, Gombong, Kroya, dan dari Purwokerto diteruskan ke Cilacap. Pemerjalanan kereta api ini hanya dilakukan pada siang hari.

MATARMAJA

Matarmaja adalah kereta api ekonomi jurusan Malang-Jakarta. Namanya merupakan akronim dari nama-nama kota yang dilewati, yaitu Malang, Blitar, Madiun, dan Jakarta Pasar Senen.





ODONG-ODONG

Rangkaian kereta api kelas ekonomi yang berangkat dari stasiun Jakarta Kota ini ada dua macam tujuan akhirnya. Ada yang hanya sampai stasiun Karawang saja dan ada yang sampai stasiun Purwakarta (ada juga rangkaian yang menginap). Kereta api yang satu ini sampai saat ini memang tidak / belum ada namanya, namun biasanya PPKA disetiap stasiun menyebutnya dengan KA ekonomi yang berhenti di setiap stasiun. Hanya masyarakat sekitar lah yang entah kenapa yang menjulukinya sebagai si KA Odong-odong.

Kereta api ini berjalan dari stasiun Jakarta Kota – Purwakarta (PP) dan berhenti di setiap stasiun yang disinggahinya. Lama perjalanan KA ini cukup memuaskan, jika berangkat dari stasiun Jakarta Kota jam 9 pagi menuju ke Purwakarta, makan akan sampai di Jakarta Kota kembali bisa sekitar jam 3 atau jam 4 sore.

PANDAN WANGI (JR–BW)

Kereta api Pandan Wangi adalah kereta api kelas ekonomi di wilayah daop IX yang melayani koridor antara Jember – Banyuwangi. Berangkat dari stasiun Jember sekitar jam 15.00 dan sampai di stasiun Banyuwangi sekitar jam 18.00 lewat. Kemudian pada esok pagi harinya KA Pandan Wangi akan berangkat kembali lagi ke stasiun Jember.


PASUNDAN

Rangkaian kereta api Pasundan merupakan kereta api kelas ekonomi yang mempunyai relasi antara Bandung (Kiara Condong) – Surabaya Gubeng. KA Pasundan diberangkatkan dari stasiun Kiara Condong pada pagi hari, dan baru akan tiba si stasiun Surabaya Gubeng sekitar tengah malam. Kemudian pada esok paginya rangkaian ini akan kembali diberangkatkan lagi menuju Bandung.

PATAS MERAK

Rangkaian kereta api kelas ekonomi yang melayani koridor Jakarta Kota hingga Merak untuk saat ini adalah KA Ekonomi Patas Merak yang berangkat pada pagi hari dari stasiun Jakarta Kota. Dahulu sempat ada rangkaian kelas bisnis & eksekutif yang bernama Merak Jaya, kemudian menurun menjadi kelas bisnis saja. Hingga akhirnya KA Merak Jaya menghilang dari jalur peredarannya.

PENATARAN

Kereta api Penataran adalah kereta api ekonomi yang dioperasikan oleh PT Kereta Api (Persero) yang melayani rute Surabaya-Blitar lewat Malang. Uniknya, sesampai di Stasiun Blitar, kereta ini berganti nama menjadi Rapih Dhoho yang melanjutkan perjalanan kembali menuju Surabaya lewat Kertosono.

Nama Penataran diambil dari nama candi peninggalan Kerajaan Majapahit yang terletak di Kabupaten Blitar.

PROGO

Kereta api kelas ekonomi untuk tujuan Lempuyangan, Yogyakarta adalah KA Progo. Berangkat dari Pasar Senen, Jakarta pada malam hari, dan biasanya sampai Lempuyangan matahari telah bersinar terang. KA Progo adalah KA Ekonomi yang paling terakhir berangkat dari Jakarta yang melintasi jalur selatan



RAPIH DHOHO

Kereta api Rapih Dhoho adalah kereta api ekonomi yang dioperasikan oleh PT Kereta Api (Persero) dengan rute Blitar-Surabaya Kota lewat Kertosono dan sebaliknya. Uniknya, sesampai di Stasiun Blitar, kereta ini berganti nama menjadi Penataran dengan rute Blitar-Surabaya Kota lewat Malang. Di Stasiun Kertosono, rangkaian kereta api ini harus berbalik arah (langsir), lalu ke selatan (Blitar) atau timur (Surabaya).
Nama Dhoho diambil dari sebuah nama kerajaan di Kediri, yaitu Dhaha.

SERAYU

Kereta api Serayu merupakan kereta api kelas ekonomi unggulan yang melayani pemerjalanan Jakartakota-Kroya, dijalankan dua kali sehari (siang dan malam). Kereta api Serayu juga dikenal dengan nama Citra Jaya.

Stasiun pemberhentian kereta api ini antara lain Jatinegara, Bekasi, Karawang, Cikampek, Purwakarta, Padalarang, Kiaracondong, Cibatu, Tasikmalaya, Ciamis, Banjar, Sidareja, Gandrungmangun, Kawunganten, Jeruklegi, Maos, Sikampuh dan Kroya.

SRI TANJUNG

Sri Tanjung adalah salah satu rangkaian kereta api kelas ekonomi unggulan yang melayani rute Banyuwangi-Lempuyangan.
Kereta api ini berhenti di stasiun Kalibaru, Kalisat, Jember, Probolinggo, Pasuruan, Bangil, Sidoarjo, Wonokromo, Surabaya Gubeng, Surabaya Kota, diteruskan ke Mojokerto, Jombang, Kertosono, Nganjuk, Madiun, Sragen, Solo Jebres, Klaten, dan terakhir Lempuyangan.

TAWANG JAYA

KA Tawang Jaya adalah merupakan kereta api kelas ekonomi yang melayani koridor Jakarta – Semarang. Berangkat dari stasiun Pasar Senen adalah pada malam hari, dan merupakan kereta api terakhir yang berangkat dari Jakarta dengan melintasi jalur utara, hingga terakhir berhenti di stasiun Semarang Poncol menjelang pagi hari.

TEGAL ARUM

Kereta api kelas ekonomi yang melayani jalur dari Jakarta hingga Tegal. KA Tegal Arum berangkat dari stasiun Jakarta Kota dan berhenti di setiap stasiun hingga sampai pada stasiun Tegal. Jika ingin puas menikmati perjalanan kereta api yang cukup panjang dengan yang banyak berhentinya, bisa menggunakan kereta ini. Rangkaian KA ini biasanya menggunakan rangkaian dari bekas KA Tawang Jaya.

10 comments:

Agus said...

Maaf koreksi. Kalau tidak salah KA Logawa bukan dari Pwt diteruskan ke CP, melainkan di Kroya (KYA) rangkaian dilepas sebagian (1 atau 2 gerbong) diteruskan ke CP sebagai KA feeder, sebagaian besar lainnya dari KYA terus ke PWT.

hanafi spoorwegen said...

Yup, betul...
Maksudnya begitu :D

SaVoy TruffLe said...

Tegal Arum waktu pertama kali di buka memakai rangkaian KRD DMU warna merah,klo ga salah tujuh rangkaian. trus baru diganti dngn rangkaian 'ber-lokomotif'

Anonymous said...

nice page you have here
all thumbs up d(^^)b

Nathalia said...

seneng aja lihat kereta, ndak peduli yg ekonomi atau yg eksekutif, terima kasih foto2 dan infonya Pak :D

Z A B A N I A H said...

terimakasih oleh informasai yang disajikan ini...membantu sekali pada saya yang akan k Semarang!

Universitas Islam Indonesia said...

Terimakasih Infonya
sangat bermanfaat..
Perkenalkan saya mahasiswa Fakultas Ekonomi di UII Yogyakarta
:)
twitter : @profiluii

kunjungan balik ya :)

tika said...

Kalo ada yang tau JADWAL ODONG-ODONG itu setiap harinya berangkat jam berapa saja ya kalo dari Jakarta??
Pliiiiiissss infonyaa kalo ada yang tau...saya sangat butuh..
makasiihh.. ^^/

Anonymous said...

THANK'S Gan.....
Nice INFO.

WYYC said...

Thank you infonya, ane follow ya.