Thursday, September 25, 2008

Singkatan Stasiun

Daftar Nama Stasiun Kereta Api Menurut Abjad di Pulau Jawa dan Beberapa Daerah Lainnya :

A
Alastuwa = Ata
Ambarawa = Abr
Andir = And
Angke = Ak
Anyerkidul = Ank
Arjawinangun = Awn
Arjoso = Aj

B
Babadan = Bbd
Babakan = Bbk
Babat = Bbt
Bagor = Bgr
Bayeman = Bym
Bayongbong = Byo
Balega = Bga
Balonbendo = Blb
Balung = Bug
Banjar = Bjr
Banjaran = Bja
Banjarnegara = Ba
Banjarsari (ke Cij) = Bji
Banjarsari (ke Ws) = Bjrs
Bandung = Bd
Bangil = Bg
Bangilan = Bia
Bangkalan = Bkl
Bangle = Ble
Bangoduwa = Bdw
Bangsalsari = Bss
Banyuwangi = Bw
Banten = Bn
Barat = Bat
Baron = Bm
Batang = Btg
Batutulis = Btt
Bekasi = Bks
Bendo = Beo
Benowo = Bnw
Blimbing = Bmg
Blitar = Bl
Blora = Bla
Bluluk = Blk
Bojonegoro = Bj
Bojong = Bjg
Bojonggede = Bjd
Bogor = Boo
Boharan = Bh
Bondowoso = Bo
Bonosare = Bns
Bowerno = Bwo
Brambanan = Bbn
Brebes = Bb
Bringin = Bgn
Brumbung = Bbg
Buyaran = Bya
Bulakamba = Bka
Bulumanis = Bis
Bumiayu = Bma
Butuh = Bth

C
Caruban = Crb
Catang = Ct
Ceper = Ce
Cepu = Cu
Cepukota = Cek
Cerme = Cme
Ciamis = Ci
Cianjur = Cj
Ciawi = Caw
Cibadak = Cbd
Cibatu = Cb
Cibeber = Cbb
Cibungur = Cbr
Cijulang = Cij
Ciganea = Ca
Cigombong = Cgb
Cikajang = Ckg
Cikadongdong = Cd
Cikampek = Ckp
Cikaum = Ckm
Cikarang = Ckr
Cikeusal = Ckl
Cikudapateuh = Cth
Cilaku = Clk
Cilame = Cle
Cilacap = Cp
Cilebut = Clt
Ciledug = Cld
Cilegeh = Clh
Cilegon = Clg
Cimahi = Cmi
Cimindi = Cmd
Cipari = Cpi
Cipatat = Cpt
Cipeuyeum = Cpy
Cipeundeuy = Cpd
Cipunegara = Cra
Ciputrapinggan = Cpp
Ciranjang = Crj
Cirebon = Cn
Cirebonprujakan = Cnp
Cisaat = Csa
Cisauk = Csk
Cisomang = Csg (?)
Cisurupan = Csn
Citayam = Cta
Citeras = Ctr
Cicalengka = Ccl
Cicurug = Ccr
Ciwidey = Cwd
Comal = Co
Cukir = Ck
Curahmalang = Cm

D
Dayeuhkolot = Dyk
Dampit = Dpt
Dawuan = Dwn
Delangu = Dl
Delok = Dek
Delopo = Dlo
Demak = Dm
Depok = Dpk
Doplang = Dpl
Duduk = Dd
Durenkalibata = Dn
Duri = Du

G
Gambir = Gmr
Gambringan = Gbn
Gandasoli = Gds
Gandrungmangun = Gdm
Garahan = Gn
Garum = Grm
Garut = Grt
Gawok = Gw
Gedangan = Gdg
Gedebage = Gdb
Gembong = Geb
Geneng = Gg
Genuk = Gnk
Glenmore = Glm
Godong = Gog
Gogodalem = Ggd
Gombong = Gb
Gondanglegi = Gbi
Goprak = Gpk
Grati = Gi
Gresik = Gs
Grobogan = Gbg
Grompol = Gp
Grujugan = Grj
Gubug = Gub
Gumilir = Gm
Gundih = Gd
Gununggangsir = Gng
Gurah = Gu

H
Haurgeulis = Hgl

I
Ijo = Ij
Indihiang = Ih
Indramayu = Im
Indro = Ido

J
Jakartagudang = Jakg
Jakartakota = Jakk
Jamblang = Jbg
Jambon = Jbn
Jatibarang = Jtb
Jatinegara = Jng
Jatirogo = Jtg
Jatiroto = Jtr
Jatiwangi = Jwg
Jember = Jr
Jenar = Jn
Jepon = Jon
Jerakah = Jrk
Jeruklegi = Jrl
Jetis = Js
Jombang = Jg
Jombangkota = Jgk
Juanda = Ju

K
Kadipaten = Kad
Kadokangabus = Kab
Kadukacang = Kdk
Kalasan = Kls
Kalibaru = Kbr
Kalibodri = Kbd
Kalioso = Ko
Kalipucang = Klc
Kalisat = Klt
Kalisetail = Kls
Kalitidu = Kit
Kaliwedi = Klw
Kaliwungu = Kln
Kamal = Kml
Kambangan = Kbg
Kandangan = Kda
Kanigoro = Kno
Kapas = Kps
Kapuan = Kpa
Karanganyar = Ka
Karangantu = Kra
Karangjati = Kgt
Karanggandul = Kgd
Karangkandri = Kkd
Karangpilang = Kap
Karangpucung = Knp
Karangsari = Krr
Karangsono = Kso
Karangsuwung = Krw
Karangtalun = Kun
Karangtengah = Ke
Kasyiamlor = Kyr
Kasugihan = Kh
Kawunganten = Kwg
Kebayoran = Kby
Kebasen = Kbs
Kebonromo = Kro
Kebumen = Km
Kedinding = Kdn
Kediri = Kd
Kedungbanteng = Kdb
Kedungdang = Kdg
Kedungjati = Kej
Kedunggalar = Kg
Kedunggedeh = Kdh
Kedungpring = Kei
Kemayoran = Kmo
Kemrajen = Kj
Kendal = Kl
Kendalpayak = Kdy
Kencong = Knc
Kepajen = Kpn
Kertapati = Kpt
Kertasemaya = Ktm
Kertosono = Kts
Kesamben = Ksb
Ketandan = Ket
Ketanggungan = Kgg
Ketanggunganbarat = Kgb
Ketapang = Ken
Kiaracondong = Kac
Klakah = Kk
Klampok = Klp
Klari = Kli
Klaten = Kt
Klender = Kld
Kosambi = Kos
Kotok = Ktk
Kradenan = Knn
Kras = Krs
Krawang = Kw
Krengseng = Kns
Krenceng = Ken
Kretek = Krt
Krian = Krn
Kroya = Kya
Kruwul = Kru
Kudus = Kud
Kunduran = Kdr
Kuripan = Krp
Kutoarjo = Kta
Kutowinangun = Kwn
Kuwu = Ku
Kwanyar = Kwr

L
Labang = Lab
Labruk = Lbk
Labuan = Lbn
Lamongan = Lmg
Lampegan = Lp
Langen = Ln
Larangan = Lr
Lasem = Ls
Lawang = Lw
Lebakjero = Lbj
Lebeng = Lbg
Ledokombo = Ldo
Legok = Lgk
Leles = Le
Lemahabang = Lmb
Lempuyangan = Lpn
Lentengagung = Lna
Linggapura = Lg
Losari = Los
Lumajang = Lm
Luwung = Lwg


M
Madiun = Mn
Maja = Mj
Maguwo = Mgw
Mayong = My
Malang = Ml
Malangbong = Mb
Malangjagalan = Mlj
Malangkotalama = Mlk
Malasan = Mls
Mandiraja = Mrj
Manggarai = Mri
Mangkang = Mkg
Mangli = Mi
Manonjaya = Mnj
Mantingan = Mnt
Maos = Ma
Masaran = Msr
Maseng = Msg
Maswati = Msi
Meluwung = Mlw
Menes = Mns
Merak = Mer
Minggiran = Mgn
Milirlir = Mil
Mojokerto = Mr
Madung = Mdg
Montelan = Mtl
Mrawan = Mnw

N
Nagreg = Ng
Nagkaan = Nkn
Ngabean = Nbn
Ngadileuh = Ndl
Ngaloran = Nlr
Nganjuk = Nj
Ngawen = Na
Ngebruk = Nb
Ngimbang = Nbg
Ngrombo = Nbo
Ngujang = Njg
Ngunut = Nt
Nguntoronadi = Ntn
Notog = Ntg

P
Pabuaran = Pab
Padaherang = Pah
Padalarang = Pdl
Padas = Pds
Pagotan = Pgo
Pakisaji = Psi
Palbapang = Plp
Palmerah = Plm
Palur = Pl
Pamekasan = Pm
Panarukan = Pnr
Pandeglang = Pdg
Pangandaran = Pnd
Panunggalan = Pnl
Papar = Ppr
Pare = Pe
Parigi = Par
Paron = Pa
Parungkuda = Prk
Parungpanjang = Prp
Pasarbantul = Pbl
Pasarminggu = Psm
Pasarnguter = Pnt
Pasarsenen = Pse
Pasirbungur = Pas
Pasirian = Psr
Pasuruan = Ps
Pati = Pt
Patuguran = Pat
Patukan = Ptn
Pegadenbaru = Pgb
Pekalongan = Pk
Pemalang = Pml
Pengkol = Pko
Palang = Pag
Pesantren = Pes
Pesing = Psg
Petarukan = Pta
Peterongan = Ptr
Plabuan = Plb
Plered = Pld
Ploso = Pos
Plumpang = Pmg
Pogajih = Pgj
Pondokcina = Poc
Ponorogo = Po
Porong = Pr
Prajekan = Prj
Prambon = Pbn
Prembin = Prb
Pringkasap = Pri
Probolinggo = Pb
Prupuk = Ppk
Purbalingga = Pbg
Purwareja = Pwj
Purwakarta = Pwk
Purwosari (Kts) = Pwa
Purwodadi = Pw
Purwokerto = Pwt
Purwokertotimur = Pkt
Purwonegoro = Prw
Purworejo = Pwr
Purwosari (Slo) = Pws
Pucuk = Pc

R
Rajamandala = Rm
Rajapolah = Rjp
Rajawali = Rjw
Rambipuji = Rbp
Randegan = Rdn
Randuagung = Rbg
Randublatung = Rbg
Rangkasbitung = Rk
Rancaekek = Rck
Ranuyoso = Rn
Rejoso = Ro
Rejotangan = Rj
Rembang = Rb
Rendeh = Rh
Rewulu = Rwl

S
Sadang = Sad
Saketi = Sti
Salem = Slm
Sampang = Spg
Saradan = Srd
Sasaksaat = Skt
Sedadi = Sdi
Selajambe = Slj
Semarangponcol = Smc
Semarangtawang = Smt
Sembung (Bj) = Seg
Sembung (Jg) = Smb
Sempolan = Spl
Semut = St
Sengon = Sn
Sentolo = Stl
Serang = Sg
Serpong = Srp
Sidareja = Sdr
Sidoarjo = Sda
Sikampuh = Skp
Sindanglaut = Sdu
Singojuruh = Sgj
Singosari = Sgs
Situbondo = Sit
Slahung = Slh
Slawi = Slw
Sleko = Sle
Soka = Soa
Sokaraja = Sok
Solobalapan = Slo
Solojebres = Sj
Solokota = Sta
Songgom = Sgg
Soreang = Srg
Socah = Soc
Sragen = Srg
Sragi = Sri
Sroyo = Syo
Srono = Sro
Srowot = Swt
Sruweng = Srw
Sudimara = Sdm
Sukabumi = Si
Sukatani = Sut
Sukasari = Ssr
Sukoharjo = Skh
Sukomoro = Skm
Sukorejo = Skj
Sukowono = Skw
Sulur = Sl
Sumberlawang = Sum
Sumberpucung = Sbp
Sumberrejo = Srj
Sumberwadung = Swd
Sumlaran = Slr
Sumobito = Sbo
Sumpiuh = Sph
Surabayagubeng = Sgu
Surabayakota = Sb
Surabayapasarturi = Sbi
Suradadi = Sd
Susuhan = Ss

T
Togogapu = Tau
Tayu = Tay
Talun = Tal
Tamanan = Tmn
Tambak = Tbk
Tambun = Tbn
Tanahabang = Thb
Tandes = Tes
Tanjungkarang = Tnk
Tanjungpriok = Tpk
Tanjungrasa = Tjs
Tanggerang = Tng
Tanggul = Tgl
Tanggulangin = Tga
Tanggung = Tgg
Tarik = Trk
Tasikmalaya = Tsm
Tegal = Tg
Tegowanu = Tgw
Tekung = Tku
Telagasari = Tls
Telang = Tla
Telawa = Tw
Tempeh = Tpe
Tempuran = Tpn
Temuguruh = Tpn
Tenjo = Tej
Tengor = Ten
Terisi = Tis
Tobo = Tbo
Tuban = Tn
Tulangan = Tln
Tulungagung = Ta

U
Ujung = Uj
Ujungnegoro = Ujn

W
Wadu = Wdu
Walantaka = Wlt
Walikukun = Wk
Wanaraja = Wnr
Waru = Wr
Waruduwur = Wdw
Warungbandrek = Wb
Wates = Wt
Weleri = Wlr
Wirosari = Wrs
Wlingi = Wg
Wojo = Wj
Wonogiri = Wng
Wonokerto = Wn
Wonokromo = Wo
Wonokromokota = Wok
Wonosobo = Ws

Y
Yogyakarta = Yk
Yosowilangun = Ywl




Sumber:
Buku Jarak Singkat Angkutan Penumpang

Continue reading Singkatan Stasiun...

Monday, September 22, 2008

KA Campuran

Yang dimaksud dengan rangkaian KA Campuran disini adalah dimana rangkaian kereta api tersebut terdiri dari kereta kelas eksekutif dan kelas bisnis. Berikut ini adalah beberapa contoh yang termasuk ke dalam KA campuran :


BANGUNKARTA

Bangunkarta adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Jakarta - Jombang lewat jalur utara.

Kereta api Bangunkarta dioperasikan pertama kali pada bulan Januari 1985 melayani pemerjalan ekonomi dari Jombang ke Jakarta. Pada tanggal 24 Desember 1994 layanan KA Bangunkarta ditingkatkan dengan menambah rangkaian kereta kelas bisnis, dan sejak tanggal 1 Agustus 1996 semua rangkaian berubah layanannya menjadi kelas bisnis.

Penambahan layanan kelas eksekutif dilakukan sejak tanggal 1 Februari 1999 dan pada tanggal 1 Juli 2001 sampai dengan sekarang KA Bangunkarta melayani perjalan eksekutif dan bisnis dengan membawa rangkaian 2 kereta kelas eksekutif dan 8 kereta kelas bisnis.

Pada mulanya Kereta api ini melewati jalur selatan (Yogyakarta dan Purwokerto), kemudian diubah sehingga melewati jalur utara (Semarang). Perjalanan sejauh 738 km ditempuh dalam waktu kurang lebih 13 jam dan hanya berhenti di Cirebon, Tegal, Pekalongan, Semarang Tawang, Madiun, Nganjuk dan Kertosono.

Nama Bangunkarta diambil dari singkatan nama kota asal dan tujuan kereta api yaitu jomBANG melalui madiUN dan jaKARTA (BANGUNKARTA). Ditawarkan layanan kelas eksekutif dan bisnis dengan kapasitas mencapai 616 tempat duduk.


CANTIK EKSPRES

Kereta api Cantik Ekspres merupakan kereta api yang melayani pemerjalanan Surabaya-Jember dengan membawa penumpang dari Jember hingga Surabaya Kota dengan kereta api campuran kelas bisnis dan eksekutif.

Pemberangkatan dari Jember jam 06:00 dan tiba di Surabaya Kota jam 10:15, dan pemberangkatan dari Surabaya Kota jam 16:00 dan tiba di Jember jam 20:00. Berhenti di Stasiun Jember, Rambipuji, Tanggul, Probolinggo, Bangil, Sidoarjo, Wonokromo, Surabaya Gubeng, dan Surabaya Kota dengan memakai nomor kereta api 102 tujuan Surabaya dan nomor kereta api 101 tujuan Jember.
KA Cantik Ekspres membawa 1 gerbong eksekutif, 2 gerbong bisnis, dan 1 gerbong makan pembangkit bisnis (KMP2).


CIREBON EKSPRES

Cirebon Ekspres adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Jakarta - Cirebon.

Kereta api Cirebon Ekspres diluncurkan pada tanggal 29 November 1989. Produk ini didesain untuk melayani pemerjalan koridor Cirebon - Jakarta. Perjalanan sejauh 219 km ditempuh dalam waktu 3 jam dan hanya berhenti di Stasiun Jatibarang.

KA Cirebon Ekspres menawarkan layanan kelas bisnis dan eksekutif dengan alternatif jadwal perjalanan sebanyak 4 (empat) kereta api per hari dari arah Cirebon - Gambir dan sebaliknya.


GUMARANG

Gumarang adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Jakarta - Surabaya melewati jalur utara.

Kereta api Gumarang mulai dioperasikan pada tanggal 20 Mei 2001 melayani koridor Jakarta - Surabaya. Jarak sejauh 725 km ditempuh dalam waktu sekitar 12 jam. Dalam perjalanannya KA
Gumarang menelusuri pantai Utara Jawa dan berhenti di Stasiun Cirebon, Tegal, Pekalongan, Semarang Tawang, Cepu dan Bojonegoro. Kapasitas KA Gumarang dapat mengangkut sebanyak 488 penumpang dengan rangkaian kereta terdiri dari 2 kelas eksekutif dan 6 kereta kelas bisnis.

Gumarang berasal dari nama banteng (sapi hutan) yang digambarkan sebagai satwa yang gagah berani.


LODAYA

Lodaya adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Solo - Bandung.

Kereta api Lodaya diluncurkan pertama kali pada tanggal 11 Maret 1992 melayani pemerjalan koridor Yogyakarta - Bandung dan sejak tanggal 1 September 1992 diperluas layanannya untuk melayani pemerjalan koridor Solo - Bandung. Sebelumnya kereta api ini dikenal dengan nama KA Pajajaran/Senja Mataram. Pada tanggal 2 Mei 2000 dilakukan peremajaan rangkaian KA Pajajaran/Senja Mataram dan diganti namanya menjadi KA Lodaya.

Kereta api ini menawarkan alternatif perjalanan pada malam hari dari arah Solo menuju Bandung dan pada siang hari dari arah sebaliknya. Dalam perjalanan Bandung - Solo pada siang hari penumpang dapat menikmati indahnya panorama Bumi Parahyangan Bagian Timur. Perjalanan sejauh 447 km ditempuh dalam waktu 8 jam 30 menit dan hanya berhenti di stasiun Tasikmalaya, Banjar, Kutoarjo, Yogyakarta dan Klaten.

Nama Lodaya diambil dari cerita rakyat di Tatar Sunda yakni Macan Lodaya yang merupakan penjelmaan dari Prabu Siliwangi ketika berhadapan dengan Prabu Kian Santang.


MUTIARA TIMUR

Mutiara Timur adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Surabaya - Banyuwangi.

Kereta api Mutiara Timur dioperasikan pertama kali pada tahun 1972 dengan menawarkan layanan kelas ekonomi dan bisnis. Sejak tanggal 7 April 1996 diluncurkan layanan baru dengan menggantinya menjadi kelas bisnis dan eksekutif. Kereta api ini sengaja dirancang ulang untuk kelas bisnis dan eksektutif yang menginginkan perjalanan ke Pulau Bali dan sebaliknya. Kereta ini menempuh koridor Surabaya - Banyuwangi dengan jarak 257 km, ditempuh dalam waktu sekitar 6 jam 30 menit.

Dalam perjalanannya, kereta api dengan kapasitas 360 tempat duduk yang terdiri atas 2 kereta kelas eksekutif, 1 kereta makan KMP2 dan 4 kereta kelas bisnis ini berhenti di Stasiun Sidoarjo, Bangil, Pasuruan,Probolinggo, Tanggul, Rambipuji, Jember, Kalisat, Kalibaru, Kalisetail dan Rogojampi.

Untuk penumpang yang akan meneruskan perjalanan dari Banyuwangi ke Denpasar dan sebaliknya disediakan bus eksekutif sebagai bagian dari keseluruhan pelayanan yang disajikan oleh PT. Kereta Api. Setiap harinya terdapat dua alternatif perjalanan kereta api dari Surabaya - Banyuwangi dan dari arah sebaliknya dengan jadwal pemberangkatan pada pagi dan malam hari.


PARAHYANGAN

Kereta api Parahyangan mulai dioperasikan pada tanggal 31 Juli 1971 menelusuri alam pegunungan Priangan Bagian Barat dari Bandung menuju Jakarta dan sebaliknya. Perjalanan sejauh 173 km ditempuh dengan waktu rata-rata 3 jam.

Frekuensi perjalanan KA Parahyangan saat ini adalah sampai 20 kali pada hari biasa dan 30 kali pada akhir pekan dan libur. Kereta api ini menyediakan layanan kelas eksekutif yang memiliki pendingin ruangan dan kelas bisnis tanpa pendingin ruangan.

Kereta ini sempat menjadi alat transportasi favorit perjalanan Jakarta-Bandung-Jakarta. Hanya saja terdapat berbagai keluhan terhadap pelayanan yang diberikan.


PURWOJAYA

Kereta api Purwojaya melayani pemerjalan koridor Cilacap - Purwokerto - Jakarta dengan kapasitas 584 tempat duduk dan menyediakan layanan kelas bisnis dan eksekutif. Peluncuran pedana KA Purwojaya dilakukan pada awal Maret 1995.

Perjalanan sejauh 454 km ditempuh dalam waktu 7 jam dan hanya berhenti di Stasiun Kroya, Purwokerto, Cirebon dan Jatinegara. Rangkaian kereta api ini terdiri dari 2 kereta kelas eksekutif dan 7 kereta kelas bisnis. Alternatif perjalanan ditawarkan malam hari dari Cilacap - Jakarta dan siang hari dari arah sebaliknya.


SANCAKA

Kereta api Sancaka beroperasi sejak 21 Mei 1997 dan melayani koridor Yogyakarta - Surabaya. Perjalanan sejauh 311 km ditempuh dalam waktu kurang dari 5 jam.

Rangkaian KA Sancaka memiliki kapasitas sebanyak 496 tempat duduk dan menawarkan layanan untuk pemerjalan kelas eksekutif dan bisnis. Sancaka diambil dari nama seekor ular naga sakti yang siap melindungi.

Sejak tanggal 1 Desember 2002 diluncurkan KA Sancaka II yang menawarkan alternatif perjalanan pada pagi hari dari Yogyakarta - Surabaya dan sore atau malam hari dari arah sebaliknya (berkebalikan dengan perjalanan yang ditawarkan oleh Sancaka I).


SAWUNGGALIH

Kereta api Sawunggalih adalah kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api dengan koridor Jakarta – Kutoarjo, dimana pemberangkatan dari Jakarta terdapat pada stasiun Pasar Senen.

Pada KA Sawunggalih ini terdapat 1 kereta kelas eksekutif dan sisanya adalah kelas bisnis. Untuk jadwal pemberangkatan, KA ini berjalan dua kali sehari yaitu pada pagi dan malam hari. Jalur yang dilewatinya adalah lintas selatan, dengan berhenti di beberapa stasiun seperti Cirebon, Purwokerto, Kroya, Gombong, Karang Anyar hingga Kutoarjo. Dan setelah sampai di Kutoarjo, bagi penumpang yang ingin melanjutkan perjalanan menuju Purworejo, bisa sekalian ikut KA Fedeer Purworejo yang telah tersedia di jalur 1 stasiun Kutoarjo.



Source :
http://id.wikipedia.org/wiki/Kategori:Transportasi_rel_di_Indonesia

Continue reading KA Campuran...

Thursday, September 18, 2008

KA Kelas Bisnis

Berikut ini adalah beberapa profil mengenai kereta api untuk kelas bisnis :



FAJAR / SENJA UTAMA YOGYA

Kereta Api dengan relasi antara kota Jakarta dengan kota Yogyakarta untuk kelas bisnis ini ada dua kali keberangkatan dalam sehari. KA Fajar Utama Yogya adalah rangkaian kereta yang berangkat dari Jakarta pada pagi hari, sementara untuk yang berangkat pada malam harinya adalah KA Senja Utama Yogya. Kedua jenis KA ini diberangkatkan dari Jakarta melalui stasiun Pasar Senen dan berakhir di stasiun Tugu, Yogyakarta. Jalur yang dilewatinya adalah lintas jalur selatan, dan berhenti di setiap stasiun besar seperti Cirebon, Purwokerto, Kroya, Kutoarjo (tentatif) dan Wates (khusus tujuan ke Yogya).


FAJAR / SENJA UTAMA SEMARANG

Rangkaian kereta api dengan kelas bisnis untuk tujuan Jakarta – Semarang setiap harinya diberangkatkan dua rangkaian kereta. Untuk yang berangkat pada pagi hari adalah KA Fajar Utama Semarang, sedangkan untuk yang berangkat di malam hari adalah KA Senja Utama Semarang. Kedua rangkaian ini berhenti di setiap stasiun besar seperti Cirebon (tentatif), Tegal dan Pekalongan. Jalur yang dilewatinya adalah lintas utara, yang berakhir di stasiun Semarang Tawang.


MADIUN EKSPRES

Kereta api Madiun Ekspres (Madeks) merupakan kereta api yang melayani pemerjalanan Surabaya-Madiun dengan layanan kelas bisnis. Kereta api ini berangkat pagi hari dari Madiun dan siang hari dari Surabaya. Kereta api ini berhenti di stasiun Wonokromo, Mojokerto dan Kertosono.




MALANG EKSPRES

Kereta api Malang Ekspres
(Maleks) diluncurkan bulan September tahun 2006 sebagai alat transportasi alternatif tujuan Surabaya-Malang setelah adanya peristiwa Lumpur Lapindo. Kereta ini melayani pemerjalanan dengan kelas bisnis dan dijalankan dua kali sehari (dari Surabaya siang dan sore hari, dari Malang pagi dan siang hari).




MUTIARA SELATAN

Kereta api Mutiara Selatan adalah merupakan kereta kelas bisnis dengan koridor Bandung – Surabaya Gubeng. Berangkat pada sore hari dari stasiun Bandung dan tiba di Surabaya pada pagi hari. Yang paling mengasyikka
n adalah jika kita naik KA Mutiara Selatan dari Surabaya, hal ini dikarenakan di saat menjelang pagi KA tersebut sedang di daerah pegunungan. Mulai dari Cipendeuy hingga Lebak Jero adalah tempat pemandangan terindah dan berhawa sejuk.


SENJA UTAMA SOLO

Kereta api Senja Solo adalah kereta api kelas bisnis yang dioperasikan oleh PT Kereta Api (Persero) dengan rute Jakarta (Pasar Senen) – Solo Balapan dan sebaliknya, dimana waktu pemberangkatan adalah pada malam hari. Beberapa stasiun besar yang disinggahinya di lintas selatan adalah seperti Cirebon, Kroya, Kutoarjo (tentatif) dan Yogyakarta.

Continue reading KA Kelas Bisnis...

Tuesday, September 16, 2008

KA Kelas Eksekutif

Berikut ini adalah beberapa profil mengenai kereta api untuk kelas eksekutif :


BIMA

Bima adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Jakarta - Surabaya lewat jalur selatan.

Kereta api Bima pertama kali diluncurkan pada bulan 1 Juni 1967, merupakan awal dari sejarah pengoperasian kereta api dengan fasilitas pengatur suhu ruangan/ Air Conditioner di Indonesia.

Melayani pemerjalan koridor Jakarta - Surabaya dan berjalan menembus birunya malam yang menjadi dasar dari penamaan BIMA (Biru Malam). Selain itu kata Bima dianalogikan pula dengan nama dari salah satu tokoh pewayangan Bima yang memang digambarkan memiliki karakter tubuh tinggi besar, kokoh, kekar, kuat dan pemberani. Sejumlah karakter itu senganja dilekatkan pada KA Bima untuk menggambarkan kehandalan perjalanan dan kualitas pelayanannya yang selalu siap dalam berbagai cuaca.

Diawal pengoperasiannya, KA Bima dilengkapi dengan fasilitas tempat tidur couchettedan eksterior kereta yang sengaja dicat dengan warna biru. Namun sesuai dengan keinginan dari pelanggan sejak tanggal 9 Juni 1990 KA Bima mengalami perubahan interior menjadi kereta kelas eksekutif dengan tetap dilengkapi fasilitas pendingin ruangan (AC).

Perjalanan Gambir - Surabaya Gubeng (825 km) melalui Lintas Selatan ditempuh dalam waktu kurang lebih 13 jam dan berhenti di stasiun Cirebon, Purwokerto, Solobalapan, Madiun, Kertosono dan Jombang. Selain itu, banyak penumpang KA Bima yang melanjutkan perjalanan ke Denpasar dengan menggunakan Kereta api Mutiara Timur.

Untuk meningkatkan pelayanan kepada pelanggan, sejak tanggal 1 Agustus 2002 rangkaian KA Bima sengaja diganti dengan rangkaian kereta api sekelas Argo dengan kapasitas angkut sebanyak 400 orang (membawa rangkaian 8 kereta kelas eksekutif).



GAJAYANA

Gajayana adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Jakarta - Malang melewati jalur selatan.

Kereta api Gajayana diresmikan pengoperasiannya pada tanggal 28 Oktober 1999. Layanan kereta api dengan kapasitas 416 tempat duduk dan terdiri dari 8 kereta kelas eksekutif ini melayani pemerjalan koridor Malang - Jakarta.
Perjalanan sejauh 907 km ditempuh dalam waktu sekitar 14 jam 30 menit dan hanya berhenti di Stasiun Blitar, Tulungagung, Kediri, Madiun, Solobalapan, Yogyakarta dan Purwokerto.

Sebutan Gajayana diambil dari nama seorang raja Kerajaan Kanjuruhan yang bernama Sang Liswa (anak dari Dewasimha), dan terkenal dengan gelar Gajayana yang sangat dicintai oleh para brahmana dan rakyatnya karena membawa ketentraman diseluruh negeri. Kerajaan Kanjuruhan ini berpusat di wilayah Dinoyo, Malang.


HARINA

Kereta api Harina adalah kereta api eksekutif yang melayani jurusan Bandung - Semarang Tawang. Saat ini ada 2 rangkaian kereta yang melayani rute ini secara bergantian. Berangkat dari Bandung malam hari (jam 20.15) dan berangkat dari Semarang malam hari (jam 20.30).

Rute yang dilewati cukup unik, dari Bandung tidak ke arah timur, melainkan ke barat menuju Cikampek, Sampai Cikampek kemudian lokomotifnya diputar dan terus berbalik ke arah timur melewati Cirebon, Pekalongan, sampai berakhir di Semarang Tawang.

Harina sesungguhnya merupakan penerus dari kereta api yang pernah melayani rute Bandung - Semarang sebelumnya, yaitu kereta api Mahesa. Namun rute kereta api Maesa ini berbeda dengan Harina, yaitu dari Bandung ke arah timur menuju Tasikmalaya, Banjar, kemudian Kroya. Di Kroya, lokomotifnya diputar dan kereta api melanjutkan perjalanan melalui Purwokerto, Prupuk, dan dari sini mengambil jalur ke arah utara menuju Tegal lewat Slawi, kemudian terus ke Pekalongan sampai Semarang Tawang. Kemudian berbeda dengan Harina yang keseluruhannya merupakan rangkaian kereta api eksekutif, rangkaian Mahesa terdiri dari campuran kereta api bisnis dan eksekutif.

Mahesa ini rupanya tidak berumur panjang. Beberapa lama kemudian, karena inefisiensi jarak (karena jarak melewati Kroya sampai Tegal ini terlalu panjang) dan respon penumpang yang tidak terlalu menggembirakan, kereta api ini kemudian dihentikan pengoperasiannya. Setelah melalui evaluasi, kemudian diluncurkan kereta api Harina yang rutenya diubah melewati utara (Cikampek Cirebon) sehingga lebih efisien.


JATAYU

Kereta Api Jatayu melayani jalur Surabaya - Malang pada kisaran tahun 1997. Rangkaian kereta tersebut hanya berisi kelas Eksekutif dan ditujukan bagi kalangan bisnis sebagai alternatif armada bus Patas. Pada saat beroperasi pertama kali, harga tiketnya sebesar 9000 rupiah, atau dua kali tarif bus Patas. Saat ini kereta Jatayu sudah tidak aktif, dan saat terakhir kali beroperasi tarifnya 10000 rupiah. Untuk melayani kalangan bisnis, saat ini dioperasikan kereta api Malang Ekspres dengan kelas bisnis dan (direncanakan) eksekutif. Nama Jatayu diambil dari nama salah satu tokoh pewayangan pada cerita Ramayana.


KAMANDANU

Kamandanu adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Jakarta - Semarang.

Kereta api Kamandanu mulai dioperasikan pada tanggal 23 Desember 1999 melayani pemerjalan koridor Semarang - Jakarta. Rangkaian KA Kamandanu terdiri dari 7 kereta kelas eksekutif dengan kapasitas tempat duduk sebanyak 364 seat.
Selama perjalanan Jakarta - Semarang Tawang sejauh 445 km, kereta api ini hanya berhenti di stasiun Tegal dan Pekalongan dengan waktu tempuh 6 jam. Dari Jakarta ditawarkan alternatif perjalanan pada siang hari dan dari Semarang berjalan pada malam hari.

Menurut cerita pewayangan Kamandanu adalah nama dari sekelompok kerbau yang dipelihara oleh para dewa khayangan yang digembalakan oleh Dadung Awuk dan pernah dipinjam oleh Raden Arjuna sebanyak 144 ekor sebagai prasyarat sewaktu menikahi Wara Sumbadra


RAJAWALI

Peluncuran perdana KA Rajawali yang melayani pemerjalan koridor Semarang-Surabaya dilakukan pada tanggal 21 Mei 2003 sehari setelah dilakukannya launching KA Harina (Semarang-Bandung). KA Rajawali ini merupakan produk baru untuk mengisi kekosongan layanan KA Eksekutif di koridor Semarang-Surabaya. Perjalanan sejauh 280 km ditempuh dalam waktu sekitar 4 jam dan hanya berhenti di Stasiun Cepu, Bojonegoro dan Lamongan. KA Rajawali ini memiliki kapasitas 260 tempat duduk dalam rangkaian 5 kereta kelas eksekutif sekelas Satwa.

Nama Rajawali diambil dari salah satu jenis burung (satwa) yang dikenal sebagai burung yang perkasa, berani dan terlihat anggun pada saat mengepakkan sayapnya terbang dan melayang di udara. Tentunya penamaan ini sengaja dipilih untuk menggambarkan atribut pelayanan yang ditawarkan oleh KA Rajawali yaitu : safety, kecepatan dan ketepatan waktu serta kenyamanan dalam beperjalanan.


SEMBRANI

Kereta api Sembrani melayani koridor Jakarta - Surabaya Pasarturi sejauh 725 km. Peluncuran perdana KA Sembrani dilakukan pada tanggal 1 Oktober 1995. Produk ini merupakan pembaharuan dan inovasi dari KA Mutiara Utara yang sudah beroperasi mendahuluinya.

Kereta api yang memiliki kapasitas 416 tempat duduk ini (8 kereta kelas eksekutif) menawarkan alternatif perjalanan pada malam hari melalui lintas Utara Pulau Jawa dengan waktu tempuh sekitar 10 jam 30 menit dan hanya berhenti di stasiun Pekalongan, Semarang Tawang, Cepu dan Bojonegoro.

Nama Sembrani diambil dari cerita legenda masyarakat tempo dulu yang menggambarkan seekor kuda bersayap yang dapat terbang dan sangat berani. Dalam cerita pewayangan kuda Sembrani adalah kuda tunggangan Batara Wisnu. Sementara menurut hikayat rakyat Jawa, Sembrani merupakan alat transportasi bagi raja, ratu dan senopati yang konon menurut cerita bila bepergian selalu menggunakan kuda Sembrani agar dapat dengan mudah dan cepat sampai ditujuan.


TAKSAKA

Kereta api Taksaka mulai dioperasikan pada tanggal 19 September 1999 untuk melayani koridor Yogyakarta - Jakarta. Perjalanan sejauh 517 km ditempuh dalam waktu kurang dari 8 jam dan hanya berhenti distasiun Kutoarjo, Purwokerto dan Cirebon.

Pada tanggal 17 Oktober 2001 diluncurkan KA Taksaka II yang menawarkan perjalanan siang hari dari Yogyakarta ke Jakarta dan pada malam hari dari arah sebaliknya, sehingga sejak itu terdapat dua alternatif pilihan perjalanan KA Taksaka pada siang dan malam hari dari stasiun Yogyakarta - Gambir atau sebaliknya.

Rangkaian KA Taksaka terdiri atas 8 kereta kelas eksekutif dan memiliki kapasitas sebanyak 416 tempat duduk.
Taksaka merupakan nama lain dari seekor ular besar/naga dalam cerita pewayangan yang baik hati dan pengayom.


TURANGGA

Kereta api Turangga yang melayani koridor Bandung - Surabaya mulai dioperasikan pada tanggal 2 September 1995. Perjalanan sejauh 699 km ditempuh dalam waktu kurang lebih 12 jam dan hanya berhenti di stasiun Tasikmalaya, Kutoarjo, Yogyakarta, Solo Balapan, Madiun dan Kertosono.
Kereta api dengan desain layanan sekelas eksekutif ini menawarkan alternatif perjalanan pada malam hari dengan membawa rangkaian sebanyak 6 kereta dengan 312 tempat duduk.




(Source => http://id.wikipedia.org/wiki/Kategori:Transportasi_rel_di_Indonesia)

Continue reading KA Kelas Eksekutif...

Arti kata-kata di sekitar perkeretaapian

Dalam membahas suatu cerita tentang perkeretapian sebenernya ada beberapa istilah yang mungkin kita belum pernah mengetahui sebelumnya, atau tau tapi belum mengerti. Berikut ini arti dari kata-kata yang biasanya ada di sekitar obrolan tentang perkeretaapian:


Angkutan = barang-barang (orang-orang dsb) yang di bawa
Bagasi = gerbong kereta api tempat memuat barang-barang
Balai = gedung, kantor, rumah di lingkungan istana
Barang = segala sesuatu yang berwujud atau berjasad
Bea = biaya, ongkos
Bel = lonceng
Blok = bagian dari sesuatu yang besar yang dibatasi oleh jalan
Bordes = tangga untuk naik ke dalam kereta api
Depo = tempat menyimpan barang-barang
Distrik = bagaian kota atau negara yang dibagi untuk tujuan tertentu
Divisi = bagian dari suatu perusahaan besar
Emplasemen = tempat terbuka atau tanah lapang yang disediakan untuk jawatan atau satuan bangunan (tanah lapang didekat stasiun untuk keperluam jawatan KA)
Gandar = sumbu, poros
Generator = pembangkit tenaga (listrik, uap, dsb)
Gerbong = wagon kereta api (untuk orang atau barang)
Grafik = lukisan pasang surut suatu keadaan dengan garis atau gambar
Kabus = kabur, tidak nyata kelihatan (tertutup kabut karena jauh)
Karcis = surat kecil (carik kertas khusus) sebagai tanda telah membayar ongkos
Kecepatan = waktu yang digunakan untuk menempuh jarak tertentu
Kereta api = kendaraan yang biasanya terdiri atas beberapa gerbong yang dirangkaikan, berjalan di atas rel, dan ditarik oleh lokomotif
Kerikil = butiran batu lebih besar drpd pasir dan lebih kecil drpd kerakal
Ketel = tangki di kapal, lokomotif, dsb untuk memanaskan air yang tenaga uapnya dipakai menggerakkan mesin
Kompartemen = bagian yang terpisah
Kondektur = pegawai yang memeriksa karcis atau menarik ongkos
Kopel = berpasangan, bergandengan (saling berhubungan)
Kricak = batuan kecil seperti kerikil
Langsir = mengatur sambil menggandengkan gerbong kereta api, berjalan mondar-mandir
Lokomotif = kepala kereta api (yang menarik gerbong kereta)
Masinis = orang yang menjalankan atau melayani mesin (di kapal, lokomotif, dsb), juru mesin
Muatan = barang yang diangkut dengan kendaraan
Pantograf = konstruksi berbentuk belah ketupat yang dipasang di atas kereta api listrik, gunanya utk mengalirkan arus listrik ke motor-motor kereta api itu
Penumpang = orang yang menumpang atau orang yang naik (kapal, kereta, dsb)
Percuma = cuma-cuma, gratis
Peron = pelataran (halaman) pada stasiun kereta api, tempat penumpang menunggu atau tempat turun naik dari kereta
Petak = bagian ruang yang bersekat
Prama = pramugara kereta api
Prami = pramugari kereta api
Reglemen = aturan (peraturan) yang harus ditaati oleh anggota (kelompok atau masyarakat)
Rel = besi batang untuk landasan jalan kereta api
Rem = alat untuk memperhatikan kisaran roda, agar dapat berhenti
Semboyan = tanda atau alamat untuk memberitahukan sesuatu (misal: bendera, lambaian, nyala api, bunyi kentungan)
Sepur = kereta api
Sinyal = tanda isyarat (lampu merah, larang parkir, dsb)
Stasiun = tempat tunggu bagi calon penumpang kereta api, tempat pemberhentian kereta api, dsb
Tabel = daftar berisi ikhtisar sejumlah fakta informasi yang biasanya hanya berupa nama dan bilangan yang tersusun secara bersistem urut ke bawah dalam lajur tertentu dengan garis pembatas, sehingga dapat dengan mudah disimak
Tablo = pertunjukan lakon tanpa gerak atau tanpa dialog
Teknik = pengetahuan dan kepandaian membuat sesuatu yang berkenaan dengan hasil industri (bangunan, mesin, dsb)
Teknisi = ahli teknik
Telegram = berita yang dikirim dengan telegrap, mengetuk kawat
Telegrap = pesawat untuk mengirim berita cepat ke tempat yang jauh (dgn kawat dan kekuatan listrik)
Teleks = alat yang dapat meneruskan pengetikan sesuatu ke tempat yang jauh tanpa ada alat penghubung, biasa disebut alat tulis jauh
Telepon = pesawat dengan listrik dan kawat, untuk bercakap-cakap antara dua orang yang berjauhan tempatnya
Tiket = karcis kapal, pesawat terbang, kereta api, dsb
Tuslah = tambahan pembayaran (karcis kereta api, dsb)
Wesel = konstruksi batang-batang rel kereta api yang bercabang (bersimpangan) tempat memindahkan jurusan jalan kereta api




Sumber:
Kamus Besar Bahasa Indonesia
(Diambil arti yang paling mendekati dengan kereta api)

Continue reading Arti kata-kata di sekitar perkeretaapian...

Monday, September 15, 2008

Railway Bridge

Bagi yang sering bepergian dengan menggunakan alat transportasi kereta api, adalah suatu hal yang wajar jika sepanjang perjalanan kita melintasi jembatan, baik itu yang dibawahnya berupa sungai, jalan raya, ataupun yang lainnya. Nah, berikut ini ada beberapa bahasan tentang jembatan kereta api yang mungkin kita belum pernah mengetahui sebelumnya seperti fungsi dan jenis dari jembatan tersebut ;

1. Jika kita melihat ada pagar/dinding di dipinggir jembatan KA, maka sebenarnya Pagar Jembatan KA itu BUKAN di desain untuk menahan KA (kalau anjlog), tidak seperti orang ataupun kendaraan, KA DIANGGAP bisa jalan LURUS karena dipandu oleh REL nya, sehingga secara teoritis bisa dianggap aman.

2. Sebenarnya konstruksi rangka jembatan KA itu pada dasarnya cukup sederhana, yaitu sediakan DUA buah BALOK memanjang/menerus, letakkan persis dibawah REL masing2. Dalam bahasa Inggris disebut GIRDER, dalam bahasa PT. KA disebut RASUK. Ini bentuk/sistem paling hemat/efisien (dari segi bahan baja). Tapi yg seperti ini harus mempunyai ruang kolong sungai yg dalam, jadi si RASUK tadi punya tempat dibawah rel, tanpa takut di sapu air banjir (kalau terjadi banjir). Nah, yg mungkin dipasang beginian, kebanyakan di sungai JAWA BARAT, yg kolong2 sungainya dalam. Terlampir contoh gambar.


3. Pada daerah di JAWA TENGAH/TIMUR, yang medannya datar, kalau terjadi banjir, dan juga untuk lewat Pe
rahu, RASUK tadi TAK BISA DIPASANG DIBAWAH JEMBATAN, karena jarak air ke bawah rel sangat dekat, jadi TERPAKSA pakai DINDING di SAMPING LUAR REL. Buat orang awam tampaknya seperti PAGAR, padahal fungsinya bukan untuk itu. Type ini lebih boros bahan, karena selain perlu DINDING (diluar), juga perlu BALOK MELINTANG yg menghubungkan kedua dinding itu, posisinya dibawah REL. tergantung bentangnya, dindingnya ada yg tingginya pendek saja, ada yg tingginya 1-2 meteran (jadi mirip pagar terbuka tanpa atap), ada juga yg sampai ke atas dan dihubungkan dng. rangka lagi diatas, sehingga se-akan2 punya atap. Terlampir contoh gambar.



Ciri dari jembatan RASUK ialah TIDAK MEMAKAI BALOK MELINTANG (yg BESAR ukurannya) MELINTANG dibawah REL. Benar memang mutlak perlu struktur penghubung diantara dua Rasuk tadi, tapi ini bisa berupa struktur baja profil ukuran kecil, membentuk (dengan nama agak teknis) IKATAN REM dan / atau IKATAN ANGIN. Jadi cara menghitungnya : Rasuknya di desain untuk menahan LANGSUNG beban rel diatasnya, tidak lewat Balok melintang.

Desain astistik pada jembatan ini tidak semata2 artistik, tapi seperti bentuk PELENGKUNG. Ini bentuk yg paling baik/kuat untuk menahan beban. Perhatikan balok datar kalau dipasang melintang, pasti melendut kebawah karena gaya gravitasi bumi (belum dibabani, apalagi kalau nanti diberi beban). Jadi supaya masalah melendut ini dihilangkan, maka baloknya sengaja dibikin MELENGKUNG KE ATAS, prinsip dikenal dengan istilah ZEG (lawan lendut), sehinga ketika dibebani nanti (berat sendiri dan bebannya) diharapkan baloknya mendatar. Atau untuk bentang besar, sengaja dibikin melengkung keatas sebagai Jembatan Lengkung (Cisomang baru), diatas lengkungan ini dipasang rangka yg membuat lantai jembatan mendatar.

Pada jembatan Cirahong, di desain sebagai Double decker bridge, dua lantai, yg atas buat KA, yg bawah buat Jalan. Jika dilihat tampaknya DINDINGnya dibuat dari struktur baja ukuran kecil tapi rapat-rapat jaraknya. Jadi ini termasuk Dinding Rangka, karena pasti lebar antara dua dinding cukup besar untuk lewat mobil dan rel tadi terpaksa ditopang oleh balok melintang.




Sedikit pemahaman tentang Ikatan Angin:

Kalau KA lagi lewat dan ditiup angin (keras), maka KA akan cenderung terguling ke satu sisi, artinya satu roda menekan rel, satu rodal lain terangkat, jadi gak seimbang, satu sisi tertarik, satu sisi lain tertekan. Kemudian si angin (yg mendorong KA tadi) juga akan menekan sisi jembatan akibat KA yg terdorong melintang tadi duduk diatas rel yg ditumpu jembatan, jadi kedua sisi/dinding jembatan tadi harus bekerja sama supaya bebannya dibagi dua, lebih enteng.

Beban melintang ini (mengikuti sumbu sungai) yg ditahan oleh ikatan angin. Juga agar bentuk jembatan tetap kotak persegi panjang (90 derajat) tidak berubah bentuk menjadi jajaran genjang (atau belah ketupat), karena didorong angin dari samping yg tidak tegak lurus, maka ikatan angin ini yg menahan deformasi tadi.

Satuan kecepatan angin dihitung dari Kg/m2 tekanan angin ke dinding KA,beban ini dapat diubah menjadi momen guling (kgm atau tonm) atau ke gaya tekan (kg atau ton) dibebankan ke rel, ke rangka dinding, dan juga ke landasan jembatan

Rangka pada bagian atas jembatan itu disebut Ikatan Angin, (bentuknya ada yang model bersilang, diamond, dll) gunanya untuk menahan gaya angin (diandaikan KA sedang lewat dan ditiup angin melintang, jadi mirip layar) untuk menghubungkan ke dua sisi agar bekerja ber-sama2.

Ikatan angin juga bisa di letakkan pada dua posisi, yaitu pada bagian atas dan bawah. Namun pada jembatan tanpa atap, ikatan angin cuma berada pada bagian bawah.



Kenapa di setiap jembatan selalu menggunakan bantalan kayu ?

Selaian karena lebih ringan, berat bantalan kayu hanya sepertiga berat bantalan beton. Jadi kasihan kan si jembatan kalau harus menggendong beban mati lebih berat terus-terusan seumur hidup (kalau pakai bantalan beton).





Sumber:
Diambil dari postingan milis keretapi@yahoogroups.com khususnya tulisan pak Santo Tjokro.

Continue reading Railway Bridge...

Sunday, September 14, 2008

KA Kelas Argo

Berikut ini adalah beberapa profil mengenai kereta api untuk kelas argo :


ARGO ANGGREK

Argo Bromo Anggrek adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Jakarta - Surabaya melewati jalur utara.

Kereta api ini mulai dioperasikan pada tanggal 24 September 1997. Produk ini merupakan pengembangan (derivatif merk) dari KA Argo Bromo Anggrek JS-950 yang diresmikan pertama kali perjalanannya oleh Presiden RI pada tanggal 31 Juli 1995 menandai Hari Teknologi Nasional, 12 Agustus 1995.

Nama Bromo diambil dari nama salah satu gunung yang berada dikawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, Jawa Timur. Panorama Wisata Gunung Bromo yang memiliki ketinggian 2.392 m ini selain menyimpan makna ritual kultural dan religius juga menyajikan keindahan kawah dan keasrian alam lingkungannya yang membuat kawasan Gunung Bromo menjadi sangat terkenal dan menjadi salah satu tujuan wisata utama turis domestik maupun mancanegara. Sebutan Anggrek digunakan untuk menandai adanya derivatif merk dari produk sebelumnya, sehingga warna eksterior kereta tersebut disesuaikan dengan panduan warna setangkai bunga anggrek.

Perjalanan Gambir - Surabaya Pasarturi sejauh 725 km melalui lintas Utara ditempuh dalam waktu 9 jam. KA Argo Bromo Anggrek dengan kapasitas 400 seat terdiri atas 8 rangkaian kereta kelas eksekutif dan dalam perjalanannya hanya berhenti di Stasiun Pekalongan dan Semarang Tawang.
KA Argo Bromo Anggrek menyediakan saranan hiburan selama dalam perjalanan berupa tayangan audio/video show On Rail) . Selain saranan hiburan penumpang dapat juga memesan makanan dan minuman sesuai dengan menu pilihan yang disediakan dan bisa dinikmati baik ditempat duduk masing-masing maupun dikereta restorasi.


ARGO DWIPANGGA

Argo Dwipangga adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Jakarta - Solo melewati jalur selatan.

Kereta api ini menempuh perjalanan sejauh 576 km dengan koridor Gambir - Solo Balapan, dalam waktu sekitar 8 jam dan hanya berhenti di stasiun Purwokerto dan Yogyakarta. Argo Dwipangga dengan kapasitas 400 seat dan membawa 8 rangkaian kereta kelas eksekutif menawarkan alternatif perjalanan pada siang hari dari stasiun Gambir ke Solo Balapan dan perjalanan pada malam hari dari arah sebaliknya (berkebalikan dengan alternatif perjalanan yang ditawarkan oleh Kereta api Argo Lawu).

Pertama kali diresmikan oleh Menteri Perhubungan RI pada tanggal 21 April 1998 menggunakan nama KA Dwipangga. Akan tetapi seiring dengan tuntuan pelanggan yang menginginkan penambahan KA Argo koridor Jakarta - Solo, maka KA Dwipangga sengaja dimodifikasi untuk layanan sekelas KA Argo, sehingga brand-nya pun diganti menjadi KA Argo Dwipangga pada tanggal 5 Oktober 1998.

Kata Argo digunakan sebagai brand image layanan kereta api eksekutif dan penamaan Dwipangga memang sengaja dibedakan dengan argo lainnya yang lazim menggunakan nama gunung mengingat nama Dwipangga dirasakan sudah sangat melekat di benak pelanggan. Kata Dwipangga diambil dari sebutan kendaraan Dewa Indra berupa gajah yang setia dan mampu melindungi pengendaranya dalam segala cuaca, sehingga menumbuhkan kebanggaan dan prestise bagi penumpangnya.


ARGO LAWU
Argo Lawu adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Jakarta - Solo melewati jalur selatan.

Kereta api ini membawa rangkaian sebanyak 8 kereta kelas eksekutif dan memiliki kapasitas 400 tempat duduk. Perjalanan Solo-Jakarta (576 km) ditempuh dalam waktu kurang lebih 7 jam 30 menit dan hanya berhenti di stasiun Yogyakarta dan Purwokerto.

Pada ujicoba pertama pada tanggal 13 Juli 1995 memang sengaja dilekatkan nama JS-750 yang berarti melayani perjalanan Solo - Jakarta dengan waktu tempuh 7 jam bertepatan dengan momentum HUT Kemerdekaan RI ke-50. Pada tanggal 21 September 1996 dilekatkan nama KA Solo Jaya yang kemudian pada akhirnya diganti sesuai dengan strategi brand Argo dengan nama KA Argo Muria.

Kata Argo selain berarti gunung juga merupakan brand image layanan kereta api eksekutif yang dimaksudkan untuk menumbuhkan kebanggaan konsumennya. Sedangkan nama Lawu diambil dari nama sebuah gunung (Gunung Lawu) yang terletak disebelah Timur Laut kota Surakarta (wilayah administratif Kabupaten Karanganyar dan Magetan) yang memiliki ketinggian 3.245 km.

Perjalanan kereta api dari Stasiun Solo Balapan ke Stasiun Gambir pada siang hari memungkinkan penumpang menikmati indahnya panorama pegunungan di Bumi Banyumas, Kali Serayu dan Kali Progo. Sementara perjalanan dari Jakarta - Solo dilakukan pada malam hari.


ARGO GEDE

Argo Gede adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Jakarta - Bandung.

Kereta api ini pada peluncuran perdana tanggal 31 Juli 1995 diberi indeks JB-250 yang memiliki arti bahwa perjalanan Jakarta - Bandung ditempuh dalam waktu 2,5 jam. Diresmikan pengoperasiannya oleh Presiden RI bertepatan dengan HUT Kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-50, disusul kemudian pada tanggal 10 Mei 2001 diluncurkan KA Argo Gede II yang dioperasikan untuk menambah frekuensi perjalanan menjadi 4 kereta api dalam satu hari, dari Bandung - Gambir begitu juga arah sebaliknya.

Kapasitas angkut yang tersedia adalam satu kereta api ini mencapai 300 tempat duduk (6 rangkaian kereta kelas eksekutif).
Kata Argo digunakan sebagai brand image layanan kereta api eksekutif, sedangkan kata Gede diambil dari nama Gunung Gede (2.958 m) yang berada di kawasan Taman Nasional Gede Pangrango di wilayah Kabupaten Bogor, Cianjur dan Kabupaten Sukabumi.

Perjalanan kereta api pada siang hari memungkinkan penumpang dapat menikmati indahnya panorama pegunungan di Bumi Parahyangan bagian barat dengan jalan dan jembatan kereta api yang berkelak-kelok. Selain itu penumpang juga dapat menyaksikan hamparan Bendungan Jatiluhur.

Penumpang dapat memesan makanan dan minuman kepada pramugara/pramugari sesuai dengan menu pilihan yang disediakan serta bisa dinikmati baik ditempat duduk masing-masing maupun di kereta restorasi yang didesain sebagai mini bar.


ARGO JATI

Argo Jati adalah nama rute kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa, Indonesia dengan jurusan Jakarta - Cirebon. Kereta ini diluncurkan perdana pada tanggal 12 April 2007 pukul 14.00 dengan loko CC20335.

Rangkaian kereta yang digunakan KA Argo Jati adalah Eks. KA Argo Gede Jakarta yang dihapus trayeknya. Jadwal keberangkatan KA Argo Jati adalah: KA 27 Dari Cirebon pukul 05.45 dan tiba di Gambir pukul 08.32. Berangkat lagi dari Gambir dengan KA 28 pukul 09.00 dan tiba di Cirebon pukul 11.42. Berangkat lagi dengan KA 29 pukul 14.00 dan tiba di Gambir pukul 16.48. Berangkat lagi dengan KA 30 pukul 17.10 dan tiba di Cirebon pukul 19.58.


ARGO MURIA
Argo Muria adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Jakarta - Semarang.

Kereta api ini dioperasikan pertama kali pada tanggal 22 Desember 1997. Kereta api ini menawarkan alternatif perjalanan dengan jadwal pemberangkatan pagi hari dari arah Semarang ke Jakarta dan sore hari dari arah sebaliknya.

Diikuti dengan peluncuran KA Argo Muria II pada tanggal 20 Mei 2001 yang menawarkan alternatif perjalanan yang berkebalikan dengan KA Argo Muria I sehingga sejak itu tersedia dua jadwal pemberangkatan kereta api dari Stasiun Semarang Tawang - Stasiun Gambir maupun arah sebaliknya.

Argo selain berarti gunung juga merupakan brand image layanan kereta api eksekutif. Kata Muria berasal dari nama gunung (Gunung Muria) yang memiliki ketinggian 1.602 m diatas permukaan laut dan berada di sebelah utara kota Kudus (69 km dari arah kota Semarang). Kawasan gunung ini terkenal dengan berbgai macam satwa langka.

Layanan kereta api yang memiliki kapasitas 350 tempat duduk ini terdiri dari 7 rangkaian kereta kelas eksekutif. Untuk perjalanan yang dilakukan pada siang hari, penumpang dapat menikmati indahnya panorama di pesisir Pantai Utara khususnya antara Pekalongan - Semarang.


ARGO SINDORO

Argo Sindoro adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Jakarta - Semarang.

Argo Sindoro ini merupakan pengganti nama dari salah satu Argo Muria jurusan Semarang Tawang – Jakarta yang berangkat pada pagi hari dari Semarang, dan sebaliknya berangkat pada sore hari dari Jakarta.

Indahnya pantai utara wil
ayah jawa ini dapat dinikmati pada siang hari dengan menggunakan kereta Argo Sindoro dari Semarang.


ARGO WILIS

Argo Wilis adalah nama kereta api yang dioperasikan oleh PT Kereta Api di Jawa dengan jurusan Bandung - Surabaya melewati jalur selatan.

Kereta api Argo Wilis dioperasikan pertama kalinya pada tanggal 8 November 1998. Perjalanan sejauh 699 km ditempuh dalam waktu 11 jam dan selama dalam perjalanan hanya berhenti di stasiun Cipeundeuy, Tasikmalaya, Kutoarjo, Yogyakarta, Solo Balapan, Madiun, dan Kertosono. Kereta api ini merupakan salah satu layanan eksekutif unggulan yang menghubungkan antara Kota Bandung dengan Kota Surabaya.

Kata Argo digunakan sebagai brand image layanan kereta api eksekutif. Kata Wilis diambil dari nama Gunung Wilis yang memiliki ketinggian 2.169 m dari permukaan laut dan merupakan tataran pegunungan yang panjang dengan puncak tertingginya berada di kawasan Bajulan Nganjuk, Jawa Timur.

KA Argo Wilis dengan kapasitas angkut 200 seat (13 rangkaian kereta kelas eksekutif) menawarkan alternatif perjalanan pada siang hari yang memungkinkan perjalanan menikmati indahnya panorama pengunungan di Bumi Parahyangan, Banyumas, Kali Serayu dan Kali Progo.




(Source => http://id.wikipedia.org/wiki/Kategori:Transportasi_rel_di_Indonesia)


Continue reading KA Kelas Argo...

Penjelasan Tabel

Berikut ini beberapa pengertian mengenai arti dari tabel (biasa ditulis dengan T) yang terdapat di lingkungan kereta api :


T18 = Daftar jadwal (timetable) perjalanan untuk dinasan lokomotif tertentu

T23 = Surat izin yang diberikan kepada seseorang untuk naik di dalam kabin lokomotif

T62 = Brevet yang diberikan kepada masinis untuk mengemudikan lokomotif tertentu

T83 = Form LHM (Laporan Harian Masinis)

T100 = Daftar jadwal (timetable) untuk perjalanan suatu rangkaian KA tertentu

T200 = Buku riwayat lokomotif

Continue reading Penjelasan Tabel...

Friday, September 12, 2008

Test run of CC 204 12


Hari kamis, 4 September 2008, lok terbaru PT KA yang dibuat di GE Madiun yaitu CC20412 siap menjalani dinas pertamanya menarik KA Sawunggalih Selatan jurusan Kutoarjo-Kiaracondong. Setelah rangkaian tersedia di jalur 2 stasiun Kutoarjo, kamipun langsung menyerbu lok tersebut untuk diabadikan.. Tepat pukul 08.30, KA Sawunggalih Selatan diberangkatkan dari Stasiun Kutoarjo dengan lengkingan Semboyan 35 CC20412 yang sangat nyaring.

Perjalanan berjalan dengan lancar, meskipun banyak berhentinya dan banyak Taspat, namanya juga KA ekonomi. KA Sawunggalih Selatan berhenti di Stasiun Kutowinangun, Stasiun Kebumen, Karanganyar, Gombong, Sumpiuh, dan Kroya. KA Sawunggalih Selatan berjalan kembali dan berhenti lagi di stasiun Maos, Jeruklegi, Kawunganten, Gandrungmangu bersilang dengan KLB Kricak yg akan disusul KA Argo Wilis, Sidareja bersilang dengan KA Pasundan, Cipari, Meluwung bersilang dengan KA Lodaya, dan Banjar. Sebelum stasiun Banjar tepatnya di Sinyal Blok, KA Sawunggalih Selatan berhenti hanya untuk menaikturunkan penumpang, padahal disitu tidak ada stasiun maupun Halte.

Di Stasiun Banjar, KA Sawunggalih Selatan melakukan pergantian masinis dan Kondektur. Setelah selesai pergantian, KA melanjutkan perjalanan kembali. KA berhenti kembali di Stasiun Tasikmalaya. Setelah Stasiun Tasikmalaya, CC20412 menunjukkan kekuatannya sampai stasiun Cipeundeuy. Antara Tasikmalaya- Ciawi, KA Sawunggalih Selatan dilarikan sampai kecepatan 80 km/jam dengan medan yg agak menanjak. Antara Ciawi-Cirahayu, tepatnya di tengah2 tanjakan terjal, KA sengaja diberhentikan untuk mengetes kekuatan CC20412 dalam menarik KA dari kondisi diam sampai jalan kembali di tengah2 tanjakan. Hasilnya, CC20412 mampu menarik sampai kecepatan 37 km/jam. Hal serupa dilakukan kembali di antara Cirahayu-Cipeundeuy . Oya, antara Ciawi-Cipeundeuy banyak sekali pekerjaan penggantian bantalan dan rel sehingga kecepatan pun dibatasi sampai 5 km/jam.

Sampai di Stasiun Cipeundeuy, KA Sawunggalih Selatan menjalani pengecekan pengereman karena selepas stasiun Cipeundeuy jalan kereta menurun tajam dengan sudut 25 per mil kemiringan, sedangkan para teknisi dari GE mengecek suhu lokomotif. Setelah selesai, KA diberangkatkan kembali. Selama di jalanan turunan, CC20412 menguji dan menjalankan dynamic brake, dan hasilnya kecepatan KA dapat konstan meskipun di jalan turunan. Antara Cipeundeuy-Bumiwalu ya juga banyak proyek penggantian bantalan, sehingga kecepatannya juga dibatasi. Saat melintasi jembatan Ciherang, KA juga berjalan pelan sekali, sehingga bunyi jembatan sampai kedengaran. Di situ saya juga melihat rekan Bagus W. dan Deden S. sedang mengabadikan KA Sawunggalih Selatan yg hari itu mendapat julukan "Argo Sawunggalih" melintasi jembatan Ciherang.

Selepas Cipeundeuy, KA berjalan terus sampai Stasiun terakhir Kiaracondong. Setelah melepas rangkaian, kedua lok berjalan lok's sampai di Dipo Bandung. Akhirnya setelah menempuh perjalan kurang lebih 8,5 jam, CC20412 sampai dengan selamat dan aman di Dipo Bandung dengan disambut rekan2 railfans Bandung. Menurut saya, lok ini sangatlah kuat, tenaga, performa, tarikan dan kekuatannya sangatlah bagus. Semoga saja lok ini tidak mempunyai penyakit yang sama seperti saudara kembarnya yaitu CC20410 dan CC20411.

Demikian trip report ini dibuat, apabila ada kata2 yang salah mohon dimaafkan.


Terima Kasih.


Continue reading Test run of CC 204 12...

Singkatan-singkatan di sekitar KA

Kepada rekan-rekan railfan yang ingin lebih mengetahui tentang beberapa singkatan yang lazim digunakan di lingkungan PT KA, berikut ini saya sajikan daftarnya sebagai berikut :

AB = Air Brake
Abar = Rem
Aspan = As Panas

B = Bagasi
BC = ka Barang Cepat (bisa juga disingkat KABAT)
BP = Bagasi + Power
BH = Bangunan Hikmat (jembatan)
BH = Berjalan Hati-Hati (form)
BK = Berat Kosong
BLB = Berhenti Luar Biasa
BSS = Berjalan Sepur Salah (form)
BV = BanVak
BY = Balai Yasa


DE = Diesel Elektrik
DK = Kepala Distrik Jalan dan Bangunan
DT = Dobel Traksi (?)
DH = Diesel Hidraulik
DC = Daily Check Up
DMU = Diesel Multiple Unit
DAO = Dipo Angkutan Operasional (?)
DirTek = Direktur Teknik
DirOp = Direktur Operasional
DirBangUs = Direktur Pengembangan Usaha
DirPum = Direktur Personalia dan Umum
DirKeu = Direktur Keuangan

EMU = Electric Multiple Unit

Gapeka = Grafik Perjalanan Kereta Api

H = Habis
HSD = High Speed Diesel

JPJ = Juru Pemeriksa/Penilik Jalan
JRA = Juru Api
JRR = Juru Langsir, Juru Rem Rangkai
JRS = Juru Rumah Sinyal

KaDaOp = Kepala Daerah Operasi
KaDiv = Kepala Divisi
KaDivRe = Kepala Divisi Regional
KaUr = Kepala Urusan
KaSi = Kepala Seksi
KaSubSi = Kepala Sub Seksi
KAP = Kereta Api Penolong (form)
KAIS = Kerata Api Inspeksi
KABUS = bukan singkatan (adalah gerbong terakhir yg digunakan pada rangkaian KA Barang, digunakan utk tempat PLKA / KP dengan ukuran sebesar kontainer 20 feet.
Kasus = Karcis Khusus
KBD = Kartu Bukti Diri / Kartu Bulanan Dinas (yang jelas bukan Kagak Bawa Duit)
KRD = Kereta Rel Diesel
KRDE = Kereta Rel Diesel Elektrik (Buatan Indonesia)
KRDI = Kereta Rel Diesel Indonesia (Buatan Indonesia)
KRL = Kereta Rel Listrik
KRLI = Kereta Rel Listrik Indonesia (Buatan Indonesia)
KDG = Kepala Dipo Gerbong
KDK = Kepala Dipo Kereta
KDT = Kepala Dipo Traksi
KLB = Kereta Luar Biasa
KP = Kondektur Pemimpin
KS = Kepala Setasiun
KSB = Kepala Stasiun Besar
KMP = Kereta Makan + Power
KKW = Kereta Ketel + Westinghouse (rem angin ?)
KR = Kepala Ruas
KT = Kereta Tidur
KN = Kepala Divisi Niaga

Lapka = Laporan Kereta Api
LGS = langsir (kt kerja), langsiran (kt benda)
LHM = Laporan Harian Masinis
LokPen = Lokomotif Penolong / Pendukung (?)
Lokpd = Lokomotif Pendorong
LPT = Lok Pengganti

MALKA = Maklumat Perjalanan Kereta Api (Berlaku selama jangka waktu yang ditetapkan)
Mas = Masinis
M = Makan (Kereta Makan) / bila disambungkan dengan huruf lain seperti KM, bila berdiri sendiri M = KOMPARTEMEN (RALAT)
MC = Motorized Car / Monthly Check Up
MD = Mesin Diesel / Motor Diesel (RALAT)
MD = Mulai Djalan, Mulai Dioperasikan
MG = Main Generator
MS = Perintah Melalui Sinyal Tidak AMan (Perintah MS - Form)

NKV = Kepala Sub Divisi Pembukuan Niaga

PAP = Pengawas Peron
PC = Power Car
PJ = Penilik Jalan
PJL = Perlintasan JaLan (?)
PPK = Pemberitahuan tentang Perjalanan Kereta Api (Berlaku selama 1 bulan)
PK = Pusat Kendali (Pusat Komunikasi)
PKST = Pekerja Stasiun
PL = Peritiwa Luar Biasa
PLKA = Pelayan Kereta Api (maksudnya : teknisi)
PLH = Peristiwa Luar-biasa Hebat
PLB = Perjalanan Luar Biasa
PPKA = Pengatur / Pemimpin Perjalanan Kereta Api
Perka = Perjalanan Kereta Api
PTP = Pemberitahuan Tentang Persilangan
PUK = Pengawas Urusan Kereta
PLKA = Pelayan Kereta Api
PA = Pemeriksaan Akhir
PA YAD = Pemeriksaan Akhir Yang Akan Datang
PRAMI = Pramugari
PRAMA = Pramugara
POLSUSKA = POLisis kuSUS Kereta Api

R = Rebuilt
R = Reglemen
RH = Rehabilitasi (ex konservasi)
RM = Rencana Muatan
RinJa = Rintangan Jalan

S = Semboyan
SAP = Surat Angkutan Percuma
SK = Kepala Seksi Jalan dan Bangunan
SKAB = sistem kereta api blok
SINTELIS = Sinyal Telekomunikasi dan Listrik
SINTEL = Sinyal Telekomunikasi
SETK = Selubung Engkol Tekanan Kelebihan

T = Tabel
TasPat = Pembatasan Kecepatan
TC = Trailing Car / Traction Car (?)
TS = Tegangan Statis / Train Set (?)
TEM = Telegram Maklumat (Berlaku selama 1 hari)
TELIS = TELekomunikasi dan LIStrik

Wasi = Pengawas Seksi
WasTek = Pengawas Teknik



(Sumber: keretapi@yahoogroups.com)

Continue reading Singkatan-singkatan di sekitar KA...

Tuesday, September 9, 2008

Malang - Surabaya, Inside the Train

Berangkat melakukan perjalanan di pagi buta mungkin adalah suatu hal yang paling memberatkan untuk dilaksanakan. Bagaimana tidak, KA Malang Ekspres yang pertama kali berangkat dari stasiun Malang adalah pukul 5.15 pagi, matahari-pun masih belum nongol, ditambah lagi udara di kota Malang yang cukup dingin.

Namun kalau sudah ada niat, sepertinya juga tidak akan menjadi masalah sih :)

Berikut foto2 perjalanan dan stasiun yang dilewati maupun disinggahi sepanjang Malang hingga Surabaya :

Blimbing, dengan langit yang masih agak gelap, maklum kepagian. Ditambah settingan kamera yang masih belum pas, dapatlah foto apa adanya.






Singosari, yang sudah mulai agak terang.








Lawang, berhenti normal namun KA sempat tertahan cukup lama, tetapi tidak bersilang.







Sengon, lanjut berjalan tanpa BLB.








Sukorejo, masih ada sisa alat untuk mengisi air pada lokomotif uap di zaman dahulu.







Wonokerto, sempat bersilang dengan KA Penataran menuju Blitar, namun KA Malang Ekspres berjalan langsung.







Bangil, merupakan stasiun yang mempunyai rel cabang dan sebagai pertemuan dari arah Jember/Banyuwangi dan Malang.







Porong, stasiun yang tinggal menunggu waktu operasionalnya yang nasibnya sangat bergantung dengan meluapnya lumpur Lapindo.







Tanggulangin, adalah daerah pengrajin yang bahan-bahannya terbuat kulit, seperti jaket, tas, sepatu dan lain-lain. Namun saat ini menjadi sepi akibat dari kasus lumpur Lapindo.







Hingga menuju stasiun Surabaya Gubeng, dan disinilah berakhirnya perjalanan dengan menggunakan KA Malang Ekspres dari stasiun Malang.

Continue reading Malang - Surabaya, Inside the Train...